Hukum Membunuh Serangga Dengan Menggunakan Sengatan Listrik

«

»

Aug 20 2017

Print this Post

Hukum Membunuh Serangga Dengan Menggunakan Sengatan Listrik

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ


HUKUM MEMBUNUH SERANGGA DENGAN MENGGUNAKAN SENGATAN LISTRIK

Pertanyaan.

Pada masa sekarang ini telah banyak ditemukan penggunaan perangkap serangga, dan secara khusus untuk lalat. Diantara jenis perangkap itu adalah jenis perangkap listrik yang biasa digunakan di rumah-rumah dan beberapa pertokoan atau yang sejenisnya, yang perangkap itu berupa sebuah cahaya biru untuk memikat serangga. Alat tersebut dikelilingi dengan sejenis kawat bermuatan listrik, yang bila kawat itu dihinggapi atau tersentuh serangga maka serangga akan tersengat dengan arus listrik yang mengalir dan menyebabkan kematiannya. Sementara saya pernah mendengar dari sebagian orang yang mengatakan bahwa dalam Islam tidak diperbolehkan menggunakan jenis alat tersebut. Karena dalam Islam tidak ada yang boleh menyiksa dengan api kecuali Allâh k semata. Pertanyaan saya adalah apakah benar ini termasuk dalam larang tersebut? Dan apa hukum penggunaan alat semacam ini?

Jawaban[1] :

Tidak selayaknya seseorang menggunakan perangkap serangga jenis ini kecuali dalam kondisi sangat mendesak, misalnya ketika populasi lalat sangat banyak sehingga bisa mengganggu, begitu juga saat nyamuk atau serangga-serangga lainnya sangat banyak sehingga mengganggu. Apabila serangga itu banyak maka tidak apa-apa menggunakan alat tersebut dan ini tidak termasuk menyiksa dengan menggunakan api. Karena kematian serangga-serangga ini dengan perangkap tersebut disebabkan oleh sengatan listrik bukan karena terbakar, sebagai bukti, seandainya kita meletakkan selembar kain atau secarik kertas pada alat tersebut maka tidak akan menempel dan tidak terbakar. Jadi, sengatan listrik yang mengakibatkan kematian serangga tersebut. Dan ini bukan termasuk menyiksa dengan api.

Kemudian yang perlu kita pahami, bahwa penggunaan api tidak dilarang atau tidak diharamkan secara mutlak. Penggunaannya menjadi haram apabila tujuannya adalah untuk menyiksa hewan. Maksudnya jika seseorang menyiksa hewan dengan menggunakan api. Inilah yang diharamkan. Adapun bila bertujuan untuk menghilangkan gangguan serangga atau hewan dan tidak ada cara lain untuk menghilangkan gangguannya kecuali dengan membakarnya maka ini tidak dianggap menyiksa dengan api, tetapi itu membunuh dengan api. Jadi, berbeda antara menyiksa yang tujuan untuk menyakiti hewan, dan antara membasmi hewan dengan menggunakan api.

Di riwayat dalam sebuah hadits bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

نَزَلَ نَبِيٌّ مِنْ الْأَنْبِيَاءِ تَحْتَ شَجَرَةٍ فَلَدَغَتْهُ نَمْلَةٌ فَأَمَرَ بِجَهَازِهِ فَأُخْرِجَ مِنْ تَحْتِهَا ثُمَّ أَمَرَ بِبَيْتِهَا فَأُحْرِقَ بِالنَّارِ فَأَوْحَى اللَّهُ إِلَيْهِ فَهَلَّا نَمْلَةً وَاحِدَةً

Ada salah seorang nabi yang singgah atau berteduh di bawah sebuah pohon lalu ada seekor semut menggigitnya lalu ia memerintahkan untuk menyiapkan peralatan dan mengeluarkannya dari bawah pohon. Setelah itu dia memerintahkan agar rumah semut itu didatangkan lalu dia membakarnya. Setelah itu, Allâh k mewahyukan kepadanya, “Mengapa tidak satu semut saja?”[2]

Maksudnya, “Mengapakah engkau tidak membakar satu semut saja?”

Ini adalah dalil yang menunjukkan bolehnya menggunakan api apabila tidak ada cara lain untuk terhindar dari gangguan beberapa serangga kecuali api, sebagaimana contoh lain dari salaf yang menangkap belalang, membakarnya dengan api kemudian mengkonsumsinya.

Dan tidak diragukan lagi, membakarnya dengan api berarti membunuhnya dengan api, sedangkan yang tidak dibakar atau yang tidak dipanggang di atas api, maka dia direbus dalam air yang mendidih hingga matang yang kemudian dikonsumsi.

Yang penting, kita memahami perbedaan antara penggunaan api untuk menghalau gangguan hewan atau serangga juga penggunaan api agar kita bisa memanfaatkan (mengkonsumsi) hewan-hewan tertentu seperti belalang dan lain sebagainya, dengan penggunaan api untuk menyiksa atau menyakiti hewan.

Yang diharamkan adalah menyiksa hewan dengan menggunakan api, bukan untuk mencapai tujuan tertentu misalnya agar bisa dikonsumsi atau agar terbebas dari gangguannya.

Wallahu a’lam

[Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 04/Tahun XX/1437H/2016M. Diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl. Solo – Purwodadi Km.8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 0271-858197 Fax 0271-858196.Kontak Pemasaran 085290093792, 08121533647, 081575792961, Redaksi 08122589079]
_______
Footnote

[1] Dijawab oleh Syaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin t dalam kitab Nûr ‘alad Darbi, 12/595

[2] HR. Al-Bukhâri, no. 3141 dan Imam Muslim, no. 2241


sumber : almanhaj.or.id

Notice

Note: Artikel dari berbagai sumber, domain sumber terdapat pada tag.
Published by : blog.tohaboy.web.id


Permanent link to this article: http://blog.tohaboy.web.id/2017/hukum-membunuh-serangga-dengan-menggunakan-sengatan-listrik.view