Boleh Shalat di Waktu Kapanpun di Masjidil Haram?

«

»

Apr 21 2017

Print this Post

Boleh Shalat di Waktu Kapanpun di Masjidil Haram?

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Shalat di Masjidil Haram Kapanpun?

Katanya di masjidil haram dibolehkan shalat di waktu kapanpun termasuk setelah subuh. Apa benar? krn shalat jenazah d sini juga dilakukan setelah subuh…

Jawab:

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah, wa ba’du,

Dalam hadis dari Jubair bin Muth’im radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah berpesan kepada Bani Abdi Manaf yang

يَا بَنِى عَبْدِ مَنَافٍ لاَ تَمْنَعُوا أَحَدًا طَافَ بِهَذَا الْبَيْتِ وَصَلَّى أَيَّةَ سَاعَةٍ شَاءَ مِنْ لَيْلٍ أَوْ نَهَارٍ

Wahai Bani Abdi Manaf, jangan kalian melarang siapapun untuk thawaf di Baitullah ini, dan melaksanakan shalat di waktu kapanpun yang dia kehendaki siang maupun malam. (HR. Nasai 592, Turmudzi 877, dan dishahihkan al-Albani).

Setelah menyebutkan hadis ini, at-Turmudzi mengatakan,

وقد اختلف أهل العلم فى الصلاة بعد العصر وبعد الصبح بمكة فقال بعضهم لا بأس بالصلاة والطواف بعد العصر وبعد الصبح. وهو قول الشافعى وأحمد وإسحاق واحتجوا بحديث النبى -صلى الله عليه وسلم- هذا.

Ulama berbeda pendapat mengenai hukum shalat setelah asar dan setelah subuh di Mekah. Sebagian ulama mengatakan tidak masalah shalat sunah dan thawaf setelah asar dan subuh. Ini merupakan pendapat Imam as-Syafii, Imam Ahmad, dan Ishaq bin Rahuyah. Mereka berdalil dengan hadis di atas.

وقال بعضهم إذا طاف بعد العصر لم يصل حتى تغرب الشمس وكذلك إن طاف بعد صلاة الصبح لم يصل حتى تطلع الشمس. واحتجوا بحديث عمر أنه طاف بعد صلاة الصبح فلم يصل وخرج من مكة حتى نزل بذى طوى فصلى بعد ما طلعت الشمس. وهو قول سفيان الثورى ومالك بن أنس.

Sebagian mengatakan, jika ada yang thawaf setelah asar, maka shalat sunah setelah thawaf dilaksanakan waktu maghrib. Demikian pula bagi yang thawaf setelah subuh, maka tidak boleh shalat setelah thawaf sampai terbit matahari. Mereka berdalil dengan hadis Umar, bahwa beliau  pernah thawaf setelah subuh, dan beliau tidak langsung shalat setelah thawaf, sampai beliau keluar Mekah, lalu singgah di Dzi Tuwa dan shalat setelah terbit matahari. Ini merupakan pendapat Sufyan at-Tsauri dan Imam Malik bin Anas. (Sunan Turmudzi, 3/479)

Penjelasan Turmudzi di atas seputar shalat pasca-thawaf. Dalam penjelasan an-Nawawi, bolehnya shalat di waktu terlarang, juga berlaku untuk semua shalat sunah

Dalam madzhab Syafi’iyah

قال أصحابنا: لا تكره الصلاة بمكة في هذه الأوقات، سواء في ذلك صلاة الطواف وغيرها، هذا هو الصحيح المشهور عندهم

Para ulama madzhab kami berpendapat, tidak makruh shalat di Mekah di waktu-waktu terlarang, baik shalat sunah setelah thawaf atau shalat sunah lainnya. Inilah pendapat yang benar yang masyhur dalam madzhab Syafiiyah.  (al-Majmu’ Syarh Muhadzab, 4/179)

Dan hukum ini hanya berlaku khusus untuk masjidil haram dan tidak berlaku untuk masjid lainnya.

Allahu a’lam.

Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasisyariah.com)

Anda bisa membaca artikel ini melalui aplikasi Tanya Ustadz untuk Android.

Download Sekarang !!

KonsultasiSyariah.com didukung oleh Zahir Accounting Software Akuntansi Terbaik di Indonesia.

Dukung Yufid dengan menjadi SPONSOR dan DONATUR.

  • SPONSOR hubungi: 081 326 333 328
  • DONASI hubungi: 087 882 888 727
  • REKENING DONASI : BNI SYARIAH 0381346658 / BANK SYARIAH MANDIRI 7086882242 a.n. YAYASAN YUFID NETWORK

sumber : konsultasisyariah.com

Notice

Note: Artikel dari berbagai sumber, domain sumber terdapat pada tag.
Published by : blog.tohaboy.web.id


Permanent link to this article: http://blog.tohaboy.web.id/2017/boleh-shalat-di-waktu-kapanpun-di-masjidil-haram.view